Hepi New Year

Well, here we go, the first day in a new year!!! Heyy it's a new year holiday and I still on my semester test, nice. Haha... Ee e ehh... ga boleh mengeluh!!! haha...

Okay... seperti yang pernah gue bilang, tujuan dari penciptaan blog ini adalah untuk mengatasi masalah ingatan gue yang kadang muncul, kadang nggak, maka dari itu, mari kita merikep hal-hal apa aja yang terjadi selama tahun 2010. Ga akan terlalu spesifik, tapi setidaknya bisa bikin inget. =)

1. Bola
Bola Indonesia mengalami perubahan yang signifikan, seneng dehh, biasanya kalo ada pertandingan bola internasional, kita kan suka gigit jari ya, karena ga punya tim dari negara sendiri yang bisa kita dukung, ujung-ujungnya malah ngedukung negara orang, which is ga ada nasionalismenya. Hehe... Meskipun kita nggak menang, but at least they have struggled. Being the runner up wasn't too bad anyway =) selamat buat timnas kita, semoga kedepannya makin sukses dan terus semangat. Kadang kekuatan nggak cuma bisa diliat dari kemenangan, tapi juga dari bagaimana kita 'menikmati' kekalahan. =)

Oh ya, satu lagi yang gue bangga, supporter Indonesia terlihat sportif dan sopan. Nggak ada yang ngelempar-lempar petasan, laser, botol, tomat, sepatu, bom (O_o), ataupun duit (yaiyalah). Kesannya kita menerima kekalahan dengan baik dan nggak ngeyel. Pertahankan yaa... Tapi denger-denger banyak yang buang sampah sengene nih. Hehe... Ga boleh ya... ntar global warming. Wkwk...

2. Meletus juga akhirnyah
Tahun 2010 ini, akhirnya Gunung Merapi meletus juga diikuti oleh wafatnya Mbah Marijan, sang kuncen. Kejadian ini bikin Indonesia begitu terpukul, soalnya banyak banget korban jiwa (manusia dan sapi binatang). Sampe-sampe Justin Bieber aja ikut nge-tweet #prayforindonesia. Salut buat si penyanyi muda ini!

Yang gue sedih, kenapa masyarakat desa itu begitu primitif. Gue suka kepolosan mereka, tapi kenapa mereka begitu primitif. Nggak percaya sama sains. Sains dan teknologi tercipta buat dipake kan yah sama manusia, to make things in life better. Tapi kenapa mereka nggak percaya? Kenapaaaaaaa...?

Seandainya mereka nurut sama para ilmuwan yang nyuruh mereka pindah secepat mungkin, pasti nggak begitu parah keadaannya. Tapi ya gue ngerti, mereka cuma mempertahankan harta benda yang berharga banget buat mereka. Gue juga salut, rasa kemanusiaan yang gede dari bangsa kita, cuma dalam rentang beberapa jam aja, bantuan udah pada dateng, hehe...

Tapi gue paling benci, orang yang ngambil keuntungan dari kesusahan orang, udah tau duit buat sumbangan bencana, eeeh malah dikorupsi. Dosa banget deh lo! Prettt =p

3. I Lost My Friends
-no comment-

Because I know, just by reading the subtitle, I'll remember all. Yeah, I'll remember all.

4. Mr. Purple

5. Motor Papa Rusakk ='(
Yep tahun ini papa tambah sehat, kenapa? soalnya sering jalan dia. Tapi koq, perutnya tetep buncit ya? :-? tapi gue seneng soalnya bisa gue colek-colek kalo lagi jail. hehe... Buat papa, aku janji, suatu saat nanti, papa nggak usah kerja dan naik motor lagi. =')

6. Highest Footprint On Manglayang

Tahun ini juga, kaki gue nyangkut di Manglayang, dan ini pengalaman tertinggi!!! Seneng. Ada lagi!!! Abis naik gunung, gue naik kol buntung bareng Fan, Okke, and Icha. Haha... pengalaman pertama gue naik kol buntung. Asyiiik!! Meski di tengah jalan ada yang bilang: "Idiih, koq kayak kambing neng?" Aah... yang penting mukanya nggak kayak kambing mas. Wkwkwk...


7. My First Street Charity
Dari waktu gue kecil, gue pengeen banget bagi-bagi makanan ke orang jalanan yang laper. Karena pada dasarnya mereka juga manusia, nggak bisa terus dicuekin, mereka juga butuh kasih sayang dan perhatian. Kalo kita bisa pake baju yang bagus, kenapa mereka mesti pake baju bolong, rombeng dan somplak (heyaah... bahasa apa ini?). Kalo kita bisa sekolah dan menikmati masa bermain, kenapa mereka mesti kerja di jalanan?

Sebenernya gue kurang setuju sama undang-undang baru yang ngelarang kita ngasih uang ke pengamen, pengemis, dan anak jalanan. Tujuannya sih baik ya, supaya nggak ada orang yang dengan mudah minta-minta tanpa kerja. Selain itu, membuat si orang tua anak jalanan mikir dua kali buat mengeksploitasi anak mereka buat jadi pengamen, karena ga bakalan dapet duit. Selain itu, demi keindahan kota (halah).

Tapi menurut gue, itu malah bikin mereka susah dan terjepit. Kalo sekarang anak-anak jalanan itu nggak dapet uang, begitu mereka pulang ke rumah atau dimanapun tempat mereka tidur, yang ada bukan pesuruh mereka berhenti nyuruh mereka ngamen, tapi mereka bakal digampar, kalo nggak dipukul, karena nggak dapet uang.

Keindahan kota? Emang ngaruh? Kayaknya lebih ngefek kalo nggak ada sampah, bukan nggak ada pengamen dan anak jalanan. Hah? Apa? Sampah masyarakat? Lu kira manusia sampah? Jangan cuma karena derajat sosial seseorang, kita ngerendahin, apalagi nganggep mereka sampah. Not wise at all.

Cara terbaik mengambil keputusan adalah memosisikan diri kita di tempat orang lain. Nah kalo gue jadi anak jalanan, gue maunya banyak orang yang ngasih, jadi gue bisa makan, ga usah nahan sakit perut yang kelaperan, nggak usah nangis buat nahan tenggorokan yang radang karena minum air.

Buat semua yang baca ini, dan masih nganggep mereka 'sampah masyarakat'. Please, mereka orang susah, nggak usah dibikin susah, apa susahnya memberi, toh kita hidup juga karena diberi.

Gue seneng, di tahun ini gue bisa mewujudkan salah satu mimpi gue waktu kecil. Meskipun nggak bisa gede-gedean, tapi gue janji, suatu saat, bakal lebih dari ini. Makasih Tuhan, udah ngasih sahabat yang satu passion ama gue. Fan, thanks buat semuanya di tahun ini, terima kasih udah mewujudkan mimpi-mimpi gila ini.

8. MP3, Image Capt
=)


Kayaknya segitu aja yang gue inget. Kalo ada tambahan mungkin ntar diedit. =). Thanks God. For everything was happened last year, I thank You. Buat setiap tangis dan tawa, senang dan sedih, kekurangan dan kelebihan. Semuanya pelajaran yang berharga. Makasih Tuhan. Buat orang-orang di sekelilingku yang udah jadi piksel-piksel di gambar kehidupanku.

For the next year, please be with me always God, if I'm in  the right way, lead me to keep moving on, but if it the wrong one, stop me and lead me back to the path where I suppose to be, according to Your will. Amen.

Welcome 2011
Hey, gue suka angka 11!!

7 comments:



Tiara Firstianty Pratiwi said...

weeey teteh, pa liem apakabar nya? hehe (ayu nya tidur yaa) hehe
mah bor juga apa kabar?
teteh ga kebayang teteh naik kol buntung kek nya haha :DD

rere_retha said...

Weeey... dia baik2 sajah... hehe... tambah buncit. Wkwkwk...

Kol buntung? Asyikk loh...
=)

Tiara Firstianty Pratiwi said...

wah iyaa? ahehe
padahal kita naik kl buntung ya waktu itu hehe

rere_retha said...

Haha... ntar sampe rumah remuk semua dah.
wkwkwk

:p

Tiara Firstianty Pratiwi said...

haha ga kebayaang da teh hahaha

Ligamen said...

Bora ngebahas Bola? Bobo lama?wkwkwkwkwk...

dapet cerita dari sammy waktu dia volunteering ke merapi. ternyata bukan cuma korupsi bantuan doang yg ada disana, tapi org2 yg cuma pengen show off sok2an dateng kesana. biar keliatan keren dan berjiwa sosial. WAE pisan lah. tapi untunglah org 2 itu dia sabotase. bayangin, ada acara dangdutan di antara kamp pengungsi.. i mean, what the hell was that suppose to mean?! patut di sabot! sy jug pasti melakukan hal yg sama kepada orang2 berengsek itu >:)

lost your friends? how come Boraaa? no worries, you have me :)

mr purple? hmmm...apakah ini istilah baru buat MR. U?wkwkwkwk....

motor saya juga ilang taun itu.. :((
semoga papah kamu sehat dan dilapangkan rezekinya. amen :D

"Sampah masyarakat? Lu kira manusia sampah? Jangan cuma karena derajat sosial seseorang, kita ngerendahin, apalagi nganggep mereka sampah. Not wise at all" well said Boraa! :D
masalah ini emang ribet, disatu sisi memang "mengganggu" si anak2 jalanan itu. tapi kalo diliat dari sisi lain, mereka juga kasian karena terkondisikan seperti itu. saya juga belum tentu mampu jadi mereka. ini negara emang makin ga beres... kemaren malem waktu balik dari bogor, di bis saya bahnyak ketemu sama para pedagang. dengan tag line yg standar seperti " ya bapak ibu, mohon maaf mengganngu. satu lagi kami tawarkan ....(bisa diiisi dengan donat, dompet, kopi, emih, dll) semoga bisa kepake. tapi mereka berjualan tengah malam. loncat dari bis ke bis. edan lah.. kalo dipikir ganggu ya ganggu. wong lagi enak2 tidur ko. tapi kalo dipikir lagi, mereka itu JUARA. demi hidup mereka mau2nya begitu. we should be grateful for our lives.. kita masih banyak dikasi kemudahan sama Alloh. ga perlu jadi anak jalanan ato pengamen ato tukang dagang.. negara ini makin ga beres, dan kalo bukan kita yg rubah siapa lagi? salut sama kegiatan charity kamu! cheers Boraaa :)


*dah lama ga komen panjang*

rere_retha said...

Iya, bantuan tapi dikorupsi yah. haah... sebel.

Mr. Purple. Ehm... ada deh...

Iyaa... ga banyak orang menyadari keberadaan dan betapa susahnya hidup mereka.

Thanks buat komennya botak.
=)

Post a Comment